Yasir Alkaf

Movie – Football – Book – Daily Life

Obrolan tentang Kampus Idaman

SETELAH lama tidak main ke angkringan dan ngobrol dengan pak Slamet dan lik Warjo karena sibuk skripsi, akhirnya Ahmad berjumpa lagi dengan pak Slamet. Selain guru, di kampung pak Slamet juga menjabat sebagai ketua RT dan hari ini Ahmad ingin mengurus perpanjangan KIPAM-nya jadi akhirnya mereka berjumpa lagi. Kebetulan pak Slamet sedang ada di teras rumah menemani anaknya ngutak-atik laptop.

“Assalamu’alaikum pak Slamet” sapa Ahmad

“Wa’alakum salam. Eh mas Ahmad, walah walah tumben. Sudah lama sekali kita ga ketemu. Kemana aja mas?” jawab pak Slamet riang.

“Lagi dikejar deadline skripsi pak jadi ga pernah main ke angkringan lagi. Ini saya ke sini malah mau ngurus surat pengantar buat KIPAM. Sudah kadaluarsa je pak. Maklum saking lamanya jadi mahasiswa. Hahahaha,” kata Ahmad sambil tertawa

“Makanya cepet-cepet diselesein itu skripsinya mas. Jangan pacaran mulu. Ayo sini mari masuk mas”, sahut pak Slamet lagi.

Di teras rumah pak Slamet urusan pengantar KIPAM itu segera diselesaikan. Karena kebetulan Ahmad sedang tidak ada kegiatan, begitu juga pak Slamet, jadi selesai mengurus surat itu mereka ngobrol-ngobrol sejenak. Hitung-hitung sambil menunggu adzan maghrib tiba. Obrolan mereka ngalor-ngidul mulai dari tentang Sleman yang akan menghadapi pilihan Bupati baru, sampai kepada masalah Gayus Tambunan dan ribut-ribut Mafia Pajak. Setelah ngobrol ke mana-mana, obrolah akhirnya menyempit ke masalah kampus.

“Eh iya mas, tadi saya lihat anak saya lagi buka web Universitas Islam Indonesia. Lagi ada lomba blog tuh. Kalau ga salah temanya membahas perguruan tinggi idaman. Ga coba ikut itu mas? Lumayan tu hadiahnya, ada BlackBerry. Mantap tu buat anak muda kaya mas. Bisa buat apa itu namanya, Twitteran kalo ga salah. Hehe..”, kata pak Slamet sambil mesam-mesem.

“Hayah pak Slamet nih. Ga bakat nulis saya pak. Saya bisanya cuma ngomong” jawab Ahmad sekenanya.

Nggaya ah, kalo gitu coba sampein aja mas ke saya bagaimana yang namanya perguruan tinggi ideal. Nanti saya tularkan perbincangan kita ke anak saya. Saya minta dia yang nulis buat diikutkan di lomba itu. Dapat netbook kan bisa meringankan beban saya tuh. Ga perlu gantian laptop lagi sama bapaknya”, kata pak Slamet.

“Err, gimana ya pak. Pak Slamet kan guru jadi pasti lebih paham tentang ginian daripada saya”, jawab Ahmad merendah.

“Sok jual mahal ah. Kabid PSDM BEM kampus macam mas Ahmad pasti tau lah masalah kampus ideal. Malu-maluin banget jadi Kabid tapi ga tau apa-apa.. ”, pancing pak Slamet.

“Wohoo baiklah. Saya jawab tantangan bapak. Karena bapak sudah bawa-bawa posisi saya di lembaga kampus jadi saya wajib menjawabnya. Ada beberapa hal yang menjadikan kampus menjadi tempat ideal buat belajar, berdasarkan pandangan saya.”, Ahmad mulai serius bicara.

“Silahkan mas Ahmad. Saya siap mendengarkan” kata pak Slamet

Yang pertama dari segi aturan. Mohon maaf sekali, selama ini aturan selalu dibebankan pada mahasiswa, walaupun dari mahasiswa pasti ada aja cara untuk mengakali aturan itu. Entah titip absen lah atau nitip bikin suratlah yang penting tidak bolos. Konon siy pengetatan aturan itu demi mengejar audit atau ISO atau apalah itu. Kawan saya pak Slamet ada yang kuliah di kampus negeri di Yogyakarta. 75% dari total 14 pertemuan mahasiswa di kampus tersebut wajib hadir, telat setengah jam dilarang masuk kelas. Namun apa yang terjadi? Kata teman saya di pertemuan terakhir banyak dosen mengabsen beberapa kali demi mengejar sisa 14 pertemuan itu. Dan yang lebih menjengkelkan lagi kata teman saya, disiplin itu tidak diterapkan bagi karyawan. Jam 10 dia pernah ke TU ternyata ruangannya masih terkunci. Nah kalau kaya gitu buat apa ada standar-standaran. Kalau mau aturan ya terapkan untuk semua, termasuk ke dosen dan karyawannya. Dosen juga kadang malas tu. Masuk cuma beberapa kali, kalau pas UTS-UAS juga ga berangkat ke kampus dan menghilang entah ke mana”

“Hoho, mantap-mantap. Lanjut mas..” kata pak Slamet kagum.

“Saya sangat paham kalo audit atau ISO tadi mengedepankan proses bukan semata hasil jadi ada aturan 75% itu, tapi kalau aturan itu mengesampingkan akhlak dengan ‘mengajarkan’ mahasiswanya berbohong dengan titip absen atau surat palsu ya buat apa aturan kaya gitu.” lanjut Ahmad.

Terus yang kedua dari segi kualitas. Dosen pengajar harus benar-benar berkualitas. Namanya saja kuliah S1, harusnya yang ngajar minimal selevel di atasnya. Kalaupun mau mengkaryakan dosen terbang ya yang juga sudah S2 atau berpengalaman jangan mahasiswa yang kemarin baru lulus. Masalahnya saya pernah di ajar sama kakak angkatan yang baru lulus dan dia kelihatan sangat bingung ngajarnya. Kitanya malah jadi kaya mendengarkan presentasi sesama mahasiswa yang kikuk. Apalagi yang diajarkan materi kuliah expert bukan materi pengantar. Malu-maluin lah. Disamping dosen, asisten dosen juga harus diperhatikan. Saya punya perbandingan pak. Di UII mahasiswa semester 3 sudah bisa jadi asisten, di UIN Kalijaga harus mahasiswa yang sudah lulus. Bedanya kelihatan banget, baik di kemampuan juga di tugas yang diampu. Tapi perlu dicatat, kita tidak bisa serta merta membebankan kualitas kepada pengajar. Dari segi mahasiswa yang masuk juga harus diperhatikan kualitasnya. Jangan asal menerima mahasiswa. Mekanisme seleksi harus benar-benar dilaksanakan,” lanjut Ahmad.

“Hmmm, agak provokatif terutama yang dosen. Tapi lumayanlah. Ada pendapat soal sistem belajar mengajarnya ga mas?” komentar pak Slamet.

“Ada pak. Ini juga hal yang ketiga yang ingin saya sampaikan yaitu dari sistem belajar mengajar. Kalau bisa kuliah itu jangan cuma dosen bicara dan mahasiswa mencatat. Mending kalau mencatat, kalau ternyata malah Facebook-an? Kedepankan metode kuliah interaktif semacam diskusi dan dosen harus benar-benar bisa memancing mahasiswa untuk aktif berdiskusi di kelas. Dosen mencoba bikin diskusi tapi atensi dari mahasiswa tidak diperhatikan ya sami mawon mubadzir. Inisiatif sang dosen harus benar-benar maksimal. Latihan-latihan dalam bentuk tugas juga harus diperhatikan untuk melatih skill mahasiswa. Kemudian dari segi evaluasi, ujian juga jangan terpasung hanya dengan mengerjakan soal di kelas. Kakak saya kuliah di UIN katanya pernah ujian berbentuk wawancara face to face pak. Nilai juga disampaikan langsung oleh sang dosen. Saya ingin seperti itu juga sebenarnya. Skill dan mental mahasiswa benar-benar diuji” lanjut Ahmad.

“Mantaaap!! Saya jadi yakin mas Ahmad ini benar-benar Kabid PSDM di kampusmu mas. Analisa dan pembandinganmu lumayan jalan” puji pak Slamet.

“Hahaha, terlalu memuji nih pak Slamet. Tapi saya capek ngomong terus je pak. Mbok gantian pak Slamet yang mengemukakan pendapatnya. Eh tapi boleh saya minum nih tehnya pak. Tenggorokan jadi kering gara-gara kampus idaman. Hehehe..” sahut Ahmad.

“Walah, ya tinggal minum aja mas. Itu pisang gorengnya juga dimakan juga” jawab pak Slamet.

Nggih pak, matur nuwun. Trus bagaimana pendapat bapak sendiri tentang kampus idaman ini? Belum jawab tadi tuh” kata Ahmad lagi.

“Pada dasarnya saya sangat setuju dengan semua pendapat mas Ahmad. Ada dua item tambahan yang ingin saya sampaikan. Kebanyakan kampus melengkapi fasilitas fisik tapi soft skill dari yang ada di kampus tidak dikembangkan. Mending kalau dipakai, kalau ga? Lihat saja UIN tu mas, tiap gedung ada jembatan penghubung padahal mbuh dipakai atau tidak. UGM dan UNY punya gerbang yang cukup wah, sekarang UIN ikut-ikutan akan bikin. Jangan-jangan kelak UII juga bakal ada gerbangnya. Fisik bangunan dan fasilitas emang perlu tapi bukan yang utama. Komputer di tiap kelas buat dosen entah perlu atau tidak, mengingat semua dosen sudah punya laptop. Kemudian buat apa bangun perpustakaan mewah tapi buku kurang up to date dan jarang dikunjungi mahasiswa? Buku-buku menurut saya harus selalu diperbarui. Pinjam buku jangan cuma dibatasi dua buku dan mahasiswa harus dimotivasi untuk rajin mengunjungi perpustakaan” kata pak Slamet.

Kemudian yang kedua jangan halangi aktivitas kelembagaan mahasiswa. Tidak semua mahasiswa ingin dan akan merintis karir sesuai dengan studi formal mereka. Barangkali ada yang ingin jadi politikus dengan bergabung di BEM atau birokrat atau pekerja-pekerja sesuai UKM yang ada di kampus. Lihat saja di pemerintahan RI tidak semua politikus dan briokrat dari mahasiswa ilmu politik kan? Nah biarkan dan fasilitasi mahasiswa mengembangkan minat dan bakatnya. Sayangnya sekarang kecenderungan kampus justru menghalangi. Malam tidak boleh ada kegiatan di kampus. Pinjam fasilitas kampus dipersulit. Kegiatan non kuliah yang wajib diikuti mahasiswa juga makib berjibun. Atensi mahasiswa ke lembaga kan jadi berkurang” lanjut pak Slamet.

“Hidup pak Slamet!!! Pejuang lembaga mahasiswa juga ternyata, wkwkwkwk” timpal Ahmad sambil tertawa.

“Hayah kamu ini mas. Belum tahu dulu saya di IKIP Semarang jadi ketua BEM kan? Makanya saya juga tak mau kalah dari mas Ahmad” jawab pak Slamet

“Iya iya pak Slamet, saya percaya pak. Tapi menuju kampus ideal apalagi menuju Perguruan Tinggi Favorit di Indonesia seperti yang kita bincangkan pasti sulit ya pak? Bisa sih bisa tapi pasti butuh kemauan yang keras dari semua pihak” timpal Ahmad

“Yah begitulah. Semoga dunia pendidikan Indonesia makin baik dan berkembang ya mas. Apapun kampusnya Perguruan Tinggi Terbaik pasti akan menghasilkan produk terbaik dengan proses terbaik juga” kata pak Slamet

“Amiin..” jawab Ahmad.

Obrolan masih berlanjut sampai adzan maghrib berkumandang dan Ahmad pamitan untuk kembali ke kosnya.

Tulisan didaftarkan untuk lomba blog UII

________________________________

Obrolan-obrolan yang lain

5 responses to “Obrolan tentang Kampus Idaman

  1. dian April 27, 2010 pukul 5:18 pm

    wah, mantap niy tulisannya..
    semoga menang ya mas..

  2. alex April 28, 2010 pukul 12:52 pm

    jadi pengin ikutan lombanya..
    itu buat anak UII tok atau buat umum mas..
    saya masih belum kuliah je, dr dulu ,pengin bikin blog tpi bingung mau di isi apa. tapi kalau ada lomba blog bawaanya pengin ikut..

  3. Yasir Alkaf April 28, 2010 pukul 2:21 pm

    alex :

    jadi pengin ikutan lombanya..
    itu buat anak UII tok atau buat umum mas..
    saya masih belum kuliah je, dr dulu ,pengin bikin blog tpi bingung mau di isi apa. tapi kalau ada lomba blog bawaanya pengin ikut..

    hahal ya bikin aja blognya mas, masalah ntar mau di isi apa ya liat ntar. saya kira hampir smua blogger jg kaya gitu, smpt bingung mau diapakan blognya. kalopun sdh nmu format biasanya nanti d tngah jalan kejenuhan jg datang yg bikin blognya g keurus. wajar aja koq
    nah kalo mas mau bikin blog y tnggl bikin aj g usah takut
    klo lombanya itu untuk umum kayaknya mas
    ikut aja, hadiahnya lumanyun tu

  4. Ismail Agung April 29, 2010 pukul 5:50 pm

    obrolan yang menarik pak Yasir. satu dari sekian tulisan yang saya temukan sangat berbeda dalam menyampaikan apa itu Perguruan Tinggi Idaman.

    kurang lebih saya setuju dengan apa yang pada dialog di atas perbincangkan.
    baik dari aturan, kualitas, sistem mengajar bahkan fasilitas serta aktifitas mahasiswa itu sendiri. tinggal sanggupkah perguruan tinggi dan tentu saja mahasiswa termasuk perangkat kampus menjalankan itu semua? mudah-mudahan sih bisa!!!

    Semangat…

    GOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOD

  5. Team Ronggolawe April 30, 2010 pukul 9:59 am

    Berkunjung menjalin relasi dan mencari ilmu yang bermanfaat. Sukses yach ^_^ Salam dari teamronggolawe.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: