Yasir Alkaf

Movie – Football – Book – Daily Life

Seminggu KKN, Bibit Konflik Sudah Muncul

KKN di sini maksudnya Kuliah Kerja Nyata bukan Korupsi Kolusi Nepotisme. Beberapa Perguruan Tinggi masih mewajibkan adanya KKN termasuk di UII tercinta meski penentangan terus terjadi. Tapi menurut saia dalam jangka waktu sekarang penghapusan KKN di UII masih hanya sebatas wacana saja. Banyaknya dana yang masuk (Rp 230.000 kali sekian ribu mahasiswa) menurut saia sayang kalau tiba-tiba di stop. Masalah digunakan untuk apa oleh kampus wallahu a’lam, karena sudah menjadi rahasia umum dana KKN begitu banyak tapi mahasiswa kalau menyusun danany proposal sulit turun. Biar kampus sendiri saja yang mempertanggungjawabkannya.

Baru seminggu KKN berjalan ternyata sudah muncul semacam bibit-bibit konflik. Maklumlah menyatukan dua belas karakter orang bukan perkara yang mudah. Tidak usah saya sebutkan namanya, panggil saja Kumbang dan Kelelawar.

Si Kumbang ini gayanya sok sibuk banget. Sejak awal dia tidak terlalu aktif di unit dengan alasan sibuk di lembaga. Ketika masa observasi sudah dimulai dia malah lebih memilih makrab jurusan yang kebetulan akan diadakan minggu ini. Kemarin saat awal observasi dia datang dan sempat beberapa kali ikut rapat. Saat rapat dia banyak komentar sana-sini tapi maaf tanpa solusi, malah bikin pusing yang lain. Dia menjanjikan mau mengirim proposal ke sebuah instansi yang katanya 100% bakal goal. Saat itu kita cuma mengiyakan saja tapi tidak terlalu berharap banyak. Komitmennya saja diragukan siyh. Ada satu kawan yang malah terang-terangan mengatakan tidak suka pada dia.

Satu lagi yang membuat saia pribadi risih, dia begitu bangganya sering tidur malam. Saia cuma berkata dalam hati, dan mungkin kawan yang lain juga, kalo tidur jam 9 malam siyh itu anak SD. Saia kira hampir semua mahasiswa tidur larut. Jadi tidak ada yang perlu dibanggakan dari sering tidur malam. Perkara tidur larutnya karena nge-game, nonton TV, belajar, internetan atau yang lainnya itu urusan masing-masing. Saia pribadi sudah lama tidak tidur dibawah jam 11 malam. Malah lebih sering di atas jam 12. Tidak ada yang perlu dibanggakan. Biasa sajalah.

Tentang makrabnya dia entah kenapa masa senior lebih sibuk dari panitianya sih. Saia saja masih sering bertemu dengan panitia makrab itu di kampus. Mohon maaf sebegitu pentingnyakah jadi senior yang paling nanti cuma mau ngerjain anak baru dan panitia sampai KKN harus dilupakan. Ini masih masa observasi bro. Waktunya kita mengakrabkan diri dengan warga sekitar. Saia saja sampai dengan berat hati cuti dari PROFESI demi kelancaran KKN dan keberlangsungan PROFESI itu sendiri.

Satu lagi yang teman yang agak sering bikin masalah bernama Kelelawar. Mohon maaf dia sering ribet sendiri. Selain itu dia juga kurang cepat tanggap dengan apa yang kita bicarakan (kasarannya telmi atau tulalit lah) tapi suka pengin komentar. Jadinya komentarnya malah mengganggu diskusi. Setelah kurang lebih seminggu bersama saia lihat Ketua saia sudah sering habis kesabarannya tapi masih terlihat dicoba untuk ditahan. Saia dan kawan yang lain sudah sama-sama paham jadi kadang kalo dia komentar kita cuekin saja.

Herannya dia bikin program juga ribet. Jelas-jelas ada suatu program yang disepakati sebagai program unit tiba-tiba dengan semau udelnya sendiri ia masukkan ke program individunya. Jelas kita semua menolaknya lah. Tapi dia malah menjawab program unitnya mengalah saja. Ya nggak bisa dong kesepakatan bersama dibatalkan secara sepihak begitu saja. Dia sempat usul ganti program tapi idenya aneh yaitu NGAJAR TPA. Yaelah itu kan jam bantu masyarakat, mana bisa dijadikan program individu. Tambah heran aja kita. Kalah suara dia akhirnya ganti program yang jauh lebih ribet, KHITANAN MASSAL. Pas dia ngomong itu kita semua saling melirik, kalo saia sembil senyum tertahan. Emang gampang mengadakan program itu? Dia yakin bisa mengerjakan, tapi kita semua tidak yakin dia bisa. Lagi-lagi ketua harus direpotkan ngurus satu orang ini agar cari program lain saja. Nggak tahu kelanjutannya nanti gimana.

Satu lagi yang menyebalkan dan membuat kita harus sampai rapat rahasia adalah dia malas ngantar kawan yang kebetulan kosnya berdekatan dengannya, nggak ada satu kilometer. Kebetulan teman yang harus di antar-jemput karena itu tidak punya motor itu berjenis kelamin itu cewek. Tadinya dia mau tapi kelamaan dia malas antar jemput. Alasan yang dia utarakan ke saia ketika saia tanyai dia adalah dia trauma dulu pernah dimanfaatkan temannya. Saia langsung membatin lebai banget siy niy anak. Cuma ngantar teman, cewek pula, ke lokasi KKN masa merasa dimanfaatkan. Akhirnya saia ambil alih saja. Kasihan kan kalo dia nggak bisa ke lokasi. Tapi saia tidak bisa full jemput dia. Kalo pas saia di kampus lain jelas tidak mungkin kalo saia harus naik khusus untuk menjemput dia dong. Yang aneh dari si Kelelawar ini, dia justru malah magang sampai nelpon segala ke teman cewek lain yang kosnya lebih jauh untuk dijemput. Si cewek ini sampai risih ditelpon sama dia

Keribetan dia yang paling sering sampai kita semua bosen waktu ngisi BCKH dan segala macam. Tanya ketua, tanya ke yang lain, ribet nyari bukunya dimana, ketukar ma buku bimbingan. Hal itu sudah menjadi semacam santapan harian bagi kami

Itu tadi dua orang yang rawan menimbulkan konflik. Sebenarnya masih ada satu lagi, Nyamuk. Dia ini kalo datang sering telat tapi baliknya paling awal. Sementara belum menjadi masalah, tapi kalo terus-terusan saia yakin teman yang lain akan cemburu. Bayangkan saja kita semua mempersiapkan pengajian mulai jam 3 sore dia baru datang jam 5 sore. Jam sepuluhan malam dia sudah pamit padahal yang cewek saja pulang jam setengah dua belas.

Yah itu sementara laporan KKN saia. Agak ngrasani tapi saia lebih merasa menuangkan uneg-uneg, daripada jadi kanker. Mohon maaf bagi kawan yang merasa tersinggung. Mari kita saling mengkoreksi saja…

Iklan

10 responses to “Seminggu KKN, Bibit Konflik Sudah Muncul

  1. iamjuz Oktober 24, 2008 pukul 10:36 am

    *jadi inget jaman kkn ku dulu*

    gpp, nikmati ajah..
    disitu seni nya kkn, apalagi klo sampe dirasani orang2 kampung situ, wuiiihhh lebih berseni lg tuh..

    *benar2 teringat kkn ku*
    *huhu*

  2. bay-kun Oktober 24, 2008 pukul 11:13 am

    duit 230 itu buat bayar dpl,astndpl,baju kkn plus bckh n friend sama buat bayar orang yang mau nampung kamu (posko) begitu bang alkaf,positip tingking ajah..

    menurutku jika menurut unitmu siTersangka sudah keterlaluan..dibiarkan saja..karena ‘case’-nya hampir mirip dengan unitku dulu..temenUnitku(anu) itu selalu disibukan dengan kegiatan yang tak jelas..sampai pada akhirnya kebingungan ndiri karena yang lain dah kelar program siAnu belom ngapangapain bckh n friend terbengkalai 1bulan lamanya..toh pada akhirnya mengakui perbuatanya n siAnu minta maap..

    usulku,program tpa jangan dijadikan jambantumasarakat (jbm),karena sangat disayangkan..sdangkan jbm pasti habis dengan rapatrapat warga n pemuda..yakinlah..

    usul konkrit,.
    minta ijin sama pengajar tpa..klo unitmu mau jalanin program ditengah tpa berjalan..pengalamanku dulu tpa 2x1minggu..pertemuan p1 perwakilan unitku bercerita tentang kisah nabi n pertemuan k2 hafalan doa..jadi unitku belikan buku doadoa yang 5000an disoping..trus tiap minggunya sisantri kudu nyetor doadoa yang udah kami suruh apalin..program itu diambil karena ditpaku dulu cuma mengaji kegiatanya..makanya disiasati gitu byar bisa jadi program..toh enaknya masukin program tpa..gak capekcapek buat undangan karena jadualnya dah rutin tiap minggunya…

    gitu ajah bang alkaf..semoga bermanfaat..

  3. Yasir Alkaf Oktober 25, 2008 pukul 1:42 am

    Trima ksh atas sarannya

    Smntara si Kumbang itu memang kita biarkan sajah, tapi ya itu tdi dia jadi ketinggalan ngisi LHO. Biar itu jadi urusan dia aja ma asisten DPL soalnya kmrn scr ga sengaja ketahuan ma mba assiten DPL

    Tentang TPA yang jadi masalah TPA di t4ku sdh sangat terstruktur bahkan hpalan doa2nya mungkin lebih banyak anak2 TPAnya drpd kami. Kmrn pas aku liat di hplan doa anak2 nyampe ko doa tawaf segala, suratannya juga hapalan mereka sdh banyak dan bntar lagi mau wisuda santri pula. Tp mungkin ntar dicoba aj aku ngomong ke dia, soalnya jurusan dia memang sgt pas kalo mslh TPA jadi siapa tahu dia punya smcm inovasi. Drpd khitanan massal, kasihan kan kalo ga jalan.

    Dari semuanya saia sgt senang warga dukuh t4 kami KKN sgt kooperatif, kmrn malam kita adakan pertemuan resmi & tdk permintaan yg menurut kami mmberatkan…

  4. wahyukresna Oktober 26, 2008 pukul 12:24 am

    owh gitu ya…
    tapi khitanan massal tak sesulit yang dibayangkan lho., kemaren sama temen2 ngadain juga, gratis. anak2nya dikasih tas, buku, baju, sarung. smuanya gratis.

  5. Yasir Alkaf Oktober 29, 2008 pukul 3:45 am

    Mungkin waktu mas Kresna KKN waktunya tepat jadi bisa diselenggarakan, tpi kalo skrg menurut saia waktunya kurang pas. Selain karena skrg mulai musim hujan juga karena skrg bukan waktu libur sekolah. Biasanya khitanan diadakan pas liburan kan. Trus juga ini bakal jadi program individu, kasian aja kalo dia jadi repot. Mslh dibantu siy pasti tpi dia yg bakal lebih banyak berperan, & kalo mas liat orangnya percaya deh mas juga bakal kurang yakin. Tapi mslh khitanan massal dah selesai siyh. Dia sudah punya program yg lain, program ini katanya jadi program cadangan aja kalo program utamanya ditolak.

    btw mas Krisna kita satu fakultas di UII tapi koq tdk pernah ketemu ya, apa mungkin qta cuma kenal muka aja…

  6. gurindang November 2, 2008 pukul 11:05 am

    telat niyh ngasih komen..

    selma program kita gag terganggu,,cuekin aja keberadaan kumbang dan segala macam ituh…

  7. u_r November 4, 2008 pukul 8:15 am

    yah,,,,jadi pengin KKN,,
    jadi sok sibuk gitu dh,,,
    yawdah tinggalkan saja kumbang, kelelawar n nyamuk nya saja,,,biarkan si lalat menikmati kkn sendiri…
    numpang nanya, emang klo satu klompok kayak gitu ngaruh ke qt ya????
    kan jalan sendiri2…toh klp dia gak aktf dy sendiri kan yang rugi…

    klo masalah si kelelawar tadi gak mau boncengin ce w tadi ntuh mgkn karena malu kali…ato dy pilih2,,,(maap ni,,,wajahnya gak secantik yang satu nya kali…!!!hehehehe….ato lebih dkt ama yang 1 nya)

    oya mas,,,yang kumbang sapa ntu???kayaknya anak industri deh,,,sapa mas???

    jadi penasaran??

  8. Yasir Alkaf November 5, 2008 pukul 1:51 pm

    Sbnrnya yg rugi mang dia sendiri tpi kan di mata msyarakat unit qta kan jadi jelek, kliatan ga kompak, katamnya ada 12 tpi koq ps kenalan cuma ada 11. gitu

    Mslh si kelelawar ad kmunkinan dia mang pilih2, tpi mlh tenyata skrg ga dpt keduanya.

    Si kumbang tu bukan anak Industri koq, sante aja. Justru anak industrinya malah enak2, ada dua orang pulak…

  9. Yasir Alkaf November 17, 2008 pukul 4:45 am

    Case closed
    Stlh qta masing2 saling berevaluasi bersama akhirnya sgl macam bibit konflik sudah hilang. sekarang Unit kembali kompaq kmbali

  10. Pingback: Kaleidoskop Yasir Alkaf 2008 « Yasir Alkaff

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: